Saturday, April 23, 2011

Tahniah! Kamu Mendapat Naungan Allah..

Salam buat semua sahabat-sahabat yang saya kasihi kerana Allah.mudah-mudahan kita semua dirahmati Allah.
Amma ba’d.

Alhamdulillah semalam (22 April 2011) telah berlangsungnya pemilihan presiden bagi RIT MySA (Rochester Institute of Technology Malaysian Students Association). Saudara Fuad Ismail telah dilantik menjadi presiden yang baru  bagi penggal 2011/2012. Sekalung tahniah saya ucapkan kepada saudara Fuad atas pelantikan beliau. Menjadi harapan dan keyakinan saya agar MySA dibawah kepimpinan Fuad akan lebih mantap dan progresif terutama dalam memperbanyakkan aktiviti-aktiviti yang lebih bersifat Islamik. Disini perlu difahami bahawa kepimpinan sebelum ini sangat mantap cuma saya berharap MySA dibawah kepimpinan Fuad Ismail akan menjadi lebih mantap. Terlanjur bercakap mengenai kepimpinan, sukalah saya untuk berbicara mengenai syarat-syarat menjadi pemimpin. 

Dalam ucapan saudara Fuad, beliau mengaskan bahawa kepimpinan adalah amanah yang akan dipersoalkan. Kita (warga RIT) perlu faham bahawa naiknya saudara Fuad selaku presiden adalah dengan DILANTIK dan bukannya MELANTIKNYA dirinya sendiri. Jadi kita semua telah menaruh sepenuh kepercayaan kepada beliau. Andaikata ada kelemahan dan kepincangan di masa hadapan, terimalah hakikat bahawa kita manusia dan kita tidak sesekali lari daripada kesilapan dan marilah sama-sama kita menampung kelemahan itu. Memang sepatutnya kita tiada ruang melakukan kesilapan tetapi kita sentiasa ada peluang untuk melakukan pembaikan.

Dalam kitab Fiqh Islam Wa Adillatuhu (Feqah Islam dan Dalil-Dalilnya) karangan Profesor Dr. Wahbah Zuhaili yang merupakan penerima anugerah tokoh maal hijrah antarabangsa pada tahun 2008 ada menyatakan syarat-syarat menjadi pemimpin (Bab Shurutul Imam). Hari ini kita dapat lihat di Malaysia, terlalu ramai yang ingin jawatan terutama yang melibatkan ahli politik. Mereka melihat menjadi ahli parlimen atau ahli dewan undangan negeri sebagai langkah mudah untuk mengaut kekayaan. Mana tidaknya, sebarang projek harus mendapat tandatangan mereka. Adakah sekadar tandatangan? Tidak, pasti ada ‘bayaran’ disebalik tandatangan itu. Tetapi tidak semua ahli politik bersikap demikian kerana ada sebahagiannya  yang baik, amanah serta berkhidmat dengan penuh keikhlasan.
                                                              Profesor Dr Wahbah Zuhaili

Dr Wahbah Zuhaili menggariskan tujuh syarat dalam memilih pemimpin.

Yang pertama, seseorang itu haruslah mempunyai keupayaan yang sempurna (wilayatul tammah). Maksudnya, dia bukanah seseorang yang terdiri daripada orang yang cacat fizikal dan mental. Dia juga haruslah seorang lelaki, Islam, berakal, baligh, dan merdeka.

Yang kedua, dia mesti seorang yang adil (al a’dalah). Adil disini bermaksud dia seseorang yang berpegang dengan agama dan tidak meremehkan hukum hakam yang telah termaktub dalam AL Quran dan Assunnah. Dia juga mesti berakhlak dengan akhlak islamiah yang mulia dan tidak mencemarkan maruah. Mencemarkan maruah bermaksud tidak melakukan sesuatu yang dipandang serong oleh masyarakat umum. Sebagai contoh, jika kita berkumpul beramai-ramai pasti ada sahaja jenaka yang dibuat. Bagi orang biasa ketawa berdekah-dekah itu adalah perkara biasa namun bagi pemimpin perbuatan itu dapat mencemarkan maruahnya selaku pemimpin maka dia harus mengelakkannya. Termasuk di bawah syarat-syarat ini adalah, dia tidak mengambil ringan dosa-dosa kecil serta menjauhi dosa-dosa besar.

Yang ketiga, beliau mesti mempunyai ilmu yang mencukupi (al kifayah ilmiyah). Ilmu yang dimaksudkan disini adalah ilmu mengenai hukum serta mampu berijtihad apabila menghadapi situasi genting. Sebagai contoh, Kes buang bayi semakin meruncing di Malaysia, jadi seharusnya dia tahu solusi terbaik dalam menangani kes ini mengikut lunas-lunas Al Quran dan Assunnah. Dalam bab ini dia berkuasa dan wajib menjalankan amar maaruf dan anhi munkar atau dalam erti kata lain, dia berkuasa untuk mengimplimentasikan peraturan yang mencegah kemungkaran.

Yang keempat, seorang pemimpin harus tahu selok-belok ilmu pentadbiran, peperangan dan politik. Dia harus tahu dan faham sesuatu isu yang melanda dibwah kepimpinannya. Dia juga harus menangani isu dengan ilmu, kematangan serta tidak mudah ‘melatah’.

Yang kelima, seorang pemimpin itu harus bersemangat waja, tabah dan kental. Dia tidak mudah merajuk jika menerima kritikan serta tidak mudah lemah semangat. Beliau sentiasa berani menyatakan kebenaran walaupun dicerca oleh puak yang suka mencerca. Allah berfirman dalam surah al maidah ayat 54:

Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah kurniaan Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.(5:54)

Yang keenam, sesorang itu harus mempunyai kesempurnaan tubuh badan (alkifayah aljasadiah). Dalam hal ini, pemimpin bukanlah yang terdiri daripada orang yang buta, pekak, dan bisu. Dia juga bukanlah dari kalangan orang yang menghidap penyakit-penyakit kronik.

Yang ketujuh, yang dilantik menjadi pemimpin itu haruslah dari kalangan mereka yang berpengaruh dan mendominasi sesuatu tempat. Sebagai contoh di Malaysia, kaum melayu yang mendominasi kaum-kaum lain. Maka seharusnya Melayu Islam yang berhak untuk menjadi pemimpin Malaysia.  

Rasulullah SAW bersabda:

Dari Ibn Umar r.a. Sesungguhnya Rasulullah Saw. Berkata :”setiap kalian adalah pemimpin, setiap kalian akan dipertanggungjawabkan atas kepimpinan kalian. Penguasa adalah pemimpin, dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Suami adalah pemimpin keluarganya, dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Isteri adalah pemimpin dirumah suaminya, dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Pelayan adalah pemimpin dalam mengelola harta tuannya, dan akan diminta pertanggungjawaban tentang kepemimpinannya. Oleh kerana itu kalian sebagai pemimpin akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya.

Disebalik kepayahan memimpin sebuah organisasi atau Negara, jika pemimpin itu amanah, Allah menyatakan ganjaran yang akan diperolehi oleh pemimpin tersebut dalam satu hadis Rasulullah SAW:

Dari Abu Hurairah ra., dari Nabi Saw., beliau bersabda : “Ada tujuh golongan yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tiada naungan kecuali naungan-Nya, yaitu : Pemimpin yang adil, Pemuda yang senantiasa beribadah kepada Allah Ta’ala, Seseorang yang hatinya senantiasa terpaut (dipertautkan)” dengan masjid, Dua orang saling mencintai kerana Allah, yang keduanya berkumpul dan berpisah keranaNya. Seorang lelaki yang ketika diajak [dirayu] oleh seorang wanita bangsawan yang cantik lalu ia menjawab :”Sesungguhnya saya takut kepada Allah.”Seorang yang mengeluarkan sedekah sedang ia merahsiakannya, sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberikan oleh tangan kanannya dan seseorang yang mengingati Allah di tempat yang sepi sehingga menitiskan air mata.”

Dalam hadis ini, kita dapat lihat bahawa pemimpin yang adil didahulukan mendapat naungan Allah berbanding enam golongan yang lain.

Kesimpulannya, menjadi pemimpin itu sesuatu yang berat tetapi saya kira  rakyat Malaysia sudah cukup matang dan bijak untuk memilih pemimpin yang selayaknya memimpin kita. buatlah pilihan bijak kerana kita akan dipersoalkan Allah tentang mengapa kita mengangkat seseorang menjadi pemimpin.

Wallahualam.


Pemimpin yang sangat saya kagumi dan rindui pada zaman ini. semoga saya mengikuti jejak langkah beliau.

8 comments:

izzatnaqib said...

tuk kalimah 'fiqh islami wa a'dilatuhu' yg bermaksud feqah islam dan keadilannya sepert yg tertera di post hang ni,bukan ke sepatutnya 'figh islami wa adillatuhu'? so,bukan keadilan tapi dalil2..cmna?

Mohamad Nazrul Fazli bin Abdul Mutalib said...

yup..betul2..aku tersilap denagr name kitab..thank you2 izat..:)

izzatnaqib said...

berkhidmat untuk sahabat =)

Akmar Nabila Ramli said...

nice post =)

saudara under MISG US/Canada ke?

Mohamad Nazrul Fazli bin Abdul Mutalib said...

hurm..kat US ni memang semua program basically under MISG..that's all i can tell u..:)

Akmar Nabila Ramli said...

i see, i'm just thinking and looking for something. that would be fine. no biggie. jzzk :)

Mohamad Nazrul Fazli bin Abdul Mutalib said...

looking for something???lain macam je bunyi nye..huhu

Akmar Nabila Ramli said...

what so-called the truth.

dalam keterangan cahaya, rupanya ada lagi cahaya yang lebih terang..

keep writing for good sake ya akh. may Allah bless. jzzk (: