Friday, April 6, 2012

Walau Selirik Senyuman...


Salam buat ikhwah wa akhawat fillah. Semoga Allah terus memelihara hati-hati kita daripada penyakit-penyakit mazmumah.
Amma ba’d.

Kita biasa dengar kisah yang selalu diceritakan ini. Terdapat seorang hamba Allah yang telah membunuh seramai 99 orang lalu pergi bertanya kepada seorang rahib, adakah Allah akan menerima taubatnya. Jawab si rahib, mana mungkin Allah menerima taubat si pembunuh ini. Lalu dibunuhnya si rahib ini menggenapkan mangsanya menjadi 100. Bertanya lagi hamba Allah yang telah membunuh seramai 100 orang ini kepada penduduk satu kampong, adakah orang alim yang boleh dia rujuk dalam masalahnya. Setelah orang kampong menunjukkan rumah seorang alim, lalu pergilah dia ke rumah orang alim ini dan bertanyalah dia akan soalan yang sama. Apakah masih ada ruang pengampunan buat dirinya yang telah membunuh 100 nyawa? Jawab orang alim itu;

“Pintu taubat sentiasa terbuka, siapa yang sanggup menutup pintu taubat buat kamu? Pergilah kamu ke kampong sekian kerana di situ penduduknya menyembah Allah.  Sembahlah Allah bersama mereka dan jangan kamu pulang lagi ke negeri kamu kerana negeri kamu telah rosak”

Dalam perjalanan ke kampong yang dimaksudkan orang alim tadi, taqdir Allah mendahului bahawa si pembunuh 100 orang tadi meninggal dalam perjalanan. Kematiannya menjadi khilaf antara malaikat rahmat dan malaikant azab; apakah patut dia dimasukkan ke dalam syurga kerana niatnya yang suci atau patut sahaja dia dihumban ke dalam neraka kerana dosa membunuh yang melampau. Rahmat Allah itu luas. Turun malaikat ketiga menjadi hakim kepada pertikaian tersebut memerintahkan supaya dua malaikat tadi mengukur jarak antara kampong yang ditujunya dan kampong yang ditinggalkannya, yang manakah lebih hampir. Nah, ternyata kampong yang ditujunya lebih hampir dengan jasadnya yang terbujur kaku. Maka, telah ditaqdirkan syurga buatnya sekalipun dosanya menggunung tinggi.

Dalam hidup kita, ramai orang baik yang kita jumpa mempunyai masa silam yang hitam dan tiada jaminan yang orang kita lihat baik sekarang akan terus menerus menjadi baik di masa hadapan. Apa yang tinggal adalah usaha, doa dan harapan. Berusaha menjadi baik serta berdoa dan mengharap agar  Allah sentiasa menetapkan hati kita dalam agamaNya. Selaku muslim, marilah kita menjadi insan yang membuahkan harapan kepada insan yang lain. Jangan sesekali membunuh harapan makhluq kerana kelak harapan kita kelak terbunuh. Janganlah kita sesekali putus asa terhadap rahmat Allah kerana Dia maha kaya; segala yang meliputi langit dan bumi adalah kepunyaanNya. Dia boleh memasukkan pelacur yang bersifat ihsan kepada anjing kedalam syurga, apakah Dia akan mensia-siakan hamba-hambaNya yang berdoa dengan penuh pengharapan? Sesekali tidak!

Draw A Line

Dalam hidup, kita mesti melukis garisan-garisan sempadan. Setiap yang kita lakukan, biarlah ada sempadannya.

“Nakal-nakal aku, aku takkan tinggal sembahyang”.

“Walaupun result aku tak seberapa, aku akan cuba istiqamah hadir usrah”

“Walaupun aku kawan-kawan dengan budak jahat, aku tak hisap rokok, tak keluar dating dengan awek, tak pergi disko”

Ada satu hadith yang maksudnya ;

“Sesungguhnya Allah tidak melihat rupa dan harta kamu tetapi Dia melihat hati kamu” (maksud hadith)

Hati adalah tempat takluk Allah. Kita manusia nampak secara zahir, tetapi yang mengetahui segala isi hati hanyalah Allah jalla wa’ a’la. Atas sebab ini, kalau ada kawan atau sahabat yang kita kenali dia sebagai seorang yang sangat teruk; tidak sembahyang, cakap kotor, berperangai tidak senonoh, jangan sesekali membunuh harapan dia untuk menjadi baik kerana kita tidak tahu jauh di sudut hati mereka, mereka sangat ingin berubah menjadi baik dan hidup bahagia seperti orang lain.

Akhir kalam, selaku insan, kebergantungan kita hanyalah kepada Allah. Berilah harapan kepada insan walaupun sekadar selirik senyuman. Kita mampu hidup dengan lebih bahagia apabila menyandarkan harapan hanya kepada Allah..:)
Wallahua’lam.

1 comment:

mamalieyna said...

As salam..

Thanks for sharing info..
mana yang baik jadikan panduan bersama~
ingat mengingati sesama kita..

Insyaallah aman hidup..hati tenang~