Sunday, April 15, 2012

PTPTN: Berakhlaqlah (Panas!!!)...


Salam buat ikhwah, akhawat, dan sahabat-sahabat yang saya kasihi kerana Allah. Semoga kita semua mendapat petunjuk Allah.
Amma ba’d.

Hari ni (ahad) saya ada meeting online, siapkan assignment, ada game bola di RIT, dan rasa malas hendak menulis. Namun, saya terpaksa gagahkan juga untuk menulis tentang isu mansuhkan PTPTN ini. Kalau hendak dibincangkan isu wajar atau tidak mansuhkan PTPTN, saya tidak mahu bahaskan di sini kerana ia pasti melibatkan perbahasan yang panjang dan setiap perbahasan harus dilakukan secara ilmiah dan berfakta. Apa yang membuatkan saya paksa diri saya untuk menulis adalah, masalah AKHLAQ kita dalam menangani isu ini.

Sebelum pergi lebih lanjut, saya ingin bertanya sahabat pembaca, apa yang terkandung dalam sesebuah negara yang mengamalkan demokrasi? Salah satunya adalah kebebasan bersuara. Jadi bagi sesiapa yang ingin mengemukakan idea,cadangan, bantahan, atau kritikan kepada sesuatu perkara isu, biarlah ianya dilakukan dalam suasana harmoni.

Dalam isu demontrasi mansuhkan PTPTN ini, saya lihat bahawa baik dari pihak yang menyokong atau memansuhkan PTPTN ini, sangat TIDAK BERAKHLAQ. Kamu kalungkan bunga kepada gambar PM dan Menteri Pengajian Tinggi, kamu laungkan sentiment politik kepartian, disusuli dengan takbir, apakah ini ajaran islam dan akhlaq yang Rasulullah SAW tinggalkan? Saya tidak kisah kalau yang mendapat nama buruk akibat perbuatan ini, hanya orang-orang yang terlibat. Namun, baru-baru ini saya terbaca berita yang saudara kita dari hindu, tersinggung dek perbuatan yang biadap ini dan kesannya agama Islam dipersoalkan. Apakah tindakan ini melambangkan Islam yang sebenar? Apapun saya bersyukur kerana saya sudah mendapat penjelasan dari ‘Orang Malaysia’ bahawa golongan mahasiswa yang terlibat ini bukanlah terdiri daripada mana-mana ahli usrah dan ahli Jemaah. Kalau tidak, bertambah duka apabila yang menyertainya terdiri daripada ahli-ahli Jemaah. Di Amerika ini, purata orang masuk Islam adalah 20,000 orang setahun. Saya cuba mencari maklumat tentang purata kemasukan Islam di Malaysia, namun gagal menemui statistik tetapi daripada pemerhatian saya ia sangatlah kurang. Salah satu punca warga Amerika masuk Islam selain daripada faktor kajian sendiri, ia juga disebabkan akhlaq yang mulia yang ditonjolkan oleh Muslim di Amerika. Jadi, bagaimana mungkin saudara-saudara kita dari Buddha dan Hindu hendak tertarik dengan agama Islam kalau menunjukkan kelakuan yang tidak berakhlaq ini?

Kepada yang menentang tindakan para pendemo ini, ya! kamu berhak menyuarakan pendapat kamu juga namun jangan menggunakan bahasa-bahasa kesat dalam menyuarakan pendapat.

“Kalau dah tahu diri tu bangang, belajarlah bersungguh-sungguh, nanti tak payah bayar PTPTN.”

Banyak lagi perkataan kesat yang saya dapati di FB, Twitter, dan sebagainya, cukuplah satu ini sebagai contoh. Patutkah kerana kamu yang dikurniakan kepandaian sehingga dapat biasiswa kamu menggelarkan orang lain dengan kata-kata kesat? Bila-bila masa sahaja Allah boleh tarik kepandaian kamu kerana ia kepunyaan Allah.

Baik kamu menyokong atau membantah PTPTN, berakhlaqlah dengan akhlaq Rasulullah SAW dan jangan menzalimi saudara seislam kita. Rasulullah SAW bersabda:

“Dari Abu Hurairah r.a, katanya: "Telah bersabda Rasulullah SAW: 'Janganlah kamu berdengki-dengkian, dan jangan kamu tipu-menipu, dan jangan benci-membenci, dan jangan musuh memusuhi, dan jangan kamu berjual beli atas jual beli setengah yang lain, dan jadilah kamu sekelian sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara.Seorang Muslim adalah bersaudara sesama Muslim, tidak boleh menganiayanya, tidak boleh membiarkannya tertindas, tidak boleh mendustainya dan tidak boleh menghinainya.Taqwa itu berpunca dari sini - sambil Nabi SAW menunjukkan ke dadanya tiga kali. SUDAH CUKUP KEJAHATAN SEORANG ITU JIKA DIA MENGHINA SAUDARANYA YANG ISLAM. Seorang Muslim ke atas seorang Muslim yang lain diharamkan darahnya, harta bendanya dan kehormatannya." (Riwayat Muslim)

Atas dasar ini, saya tegaskan sekali lagi bahawa sistem pendidikan formal yang sedia ada di Negara kita terbukti gagal melahirkan pelajar yang cemerlang sahsiah, akhlaq dan peribadinya. Sungguh malang bagi yang tidak sedar akan perkara ini. Namun, untuk mengatakan saya malu menjadi warga Malaysia disebabkan perkara-perkara ini,bukanlah saya kerana itu adalah kata-kata orang yang tidak berwawasan kerana tidak tahu bertindak. Bertindaklah dengan kadar kemampuan. Dengan krisis nilai yang semakin parah dan membarah, satu muhasabah buat diri saya serta ikhwah dan akhawat sekalian, kita tiada masa untuk rehat. Marilah berganding bahu, bekerja lebih keras membetulkan paradigma mahasiswa yang berlaku kecelaruan pemikiran.

wallahualam

4 comments:

sKiRafaRgEek said...

mahasiswa berdarah muda..semangat tu ada tapi disalurkan dgn cara yg slah..kecewa jugakla dgn tingkah laku segelintir 'mahasiswa IQ tinggi' katanya..sedih + cuak nak balik malaysia...apa persiapan kita nak berdepan dengan benda benda mcm ni nanti, mungkin ni yg lbih ptt kita fkirkn dripada marah2 kan?

Mohamad Nazrul Fazli said...

betul tu salwani, ini syndrom pemuda, semangat mencanak tetapi tidak didasari kefahaman yang betul. nice question tentang persiapan. nak tak nak, kita kena bina kefahaman tentang Islam itu sendiri, melalui usrah, pembacaan, talk, seminar, program2 dan sebagainya.bila kita kefahaman sebenar tentang islam, kita dapat buat analisis dan penilaian tentang sesuatu isu berdasarkan kefahaman Islam kita. jadi, tindakan kita akan mengikut acuan islam. misalan yang dianjurkan oleh Islam ajak berbincang,berdebat dan biarlah ianya dilakukan dalam suasana harmoni.marah2 bukan jalan penyelesaian bahkan ia membawa kepada pergaduhan, caci maki yang lebih buruk pulak..
wallahualam.

Encik Macho said...

kiranya kena la join usrah ni ye bang?

=)

Mohamad Nazrul Fazli bin Abdul Mutalib said...

macam tu lah nampak gayenye dik..;)