Friday, September 3, 2010

DuLu & sEkaRang..


Salam buat semua muslimin dan muslimat yang dikasihi. Semoga bulan ini menjanjikan diri kita dengan pengampunan Allah dan pelepasan dari api neraka.
Amma ba’d.

Dulu & Sekarang
1)      Dulu pergi sembahyang di masjid yang jaraknya 150 meter pun naik moto tetapi sekarang sembahyang Jemaah dalam rumah bersama teman serumah.

2)      Dulu pergi Intec naik bas atau kereta (kereta Amin Asyraf) tetapi sekarang pergi kelas naik basikal.

3)      Dulu berbuka puasa di rumah, makanan berbuka emak yang masak tetapi sekarang kena masak sendiri.

4)      Dulu rakan-rakan hanya dari Malaysia tetapi sekarang rakan-rakan dari seluruh dunia.

5)      Dulu kalau nak kemana-mana, start  enjin kereta ayah dan terus jalan tetapi sekarang kena minta tolong senior bawa ke sana ke mari.

6)      Dulu hendak berurusan dengan orang sekeliling, hanya bercakap bahasa ibunda tetapi sekarang semua urusan harus dilakukan dalam bahasa inggeris.

7)      Dulu jalannya sebelah kiri tetapi sekarang kena berjalan di sebelah kanan.
                                            hasil air tangan bersama rakan-rakan

Adakalanya dalam hidup, kita ada kuasa untuk memilih, tetapi adakalanya kita tidak mampu memilih. Adakah kita boleh memilih jantina kita sebelum kita dilahirkan di muka bumi Allah? Adakah kita mampu memilih siapa yang boleh menjadi ibu bapa kita sebelum dilahirkan? Adakah kita mampu memilih bangsa apa yang patut kita dilahirkan? Persoalan taqdir adalah mutlak milik Allah. Jadilah hamba Allah yang tahu bersyukur. Allah berfirman:

Dan (ingatlah) tatakala Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras"  (Ibrahim:7)

Perkara yang ingin saya bawakan pada post kali ini adalah bagaimana cara kita melihat kehidupan seterusnya melakukan anjakan paradigm dalam kehidupan. Memang saya sering bercita-cita untuk melanjutkan pelajaran di luar Negara sejak dari kecil lagi namun bukannya Amerika Syarikat. Sebaliknya saya bercita-cita untuk belajar di United Kingdom. Namun taqdir telah tertulis di luh mahfuz bahawa tempat saya di Amerika Syarikat dan saya tidak berkuasa menentang taqdir melainkan terus berfikir secara positif bahawa jalan ini adalah yang terbaik buat saya. Sebenarnya banyak perkara dalam kehidupan, kita harus belajar menerima seadanya dan terus berusaha untuk memajukan diri dan orang sekeliling dalam kehidupan. Tiada nilai dalam kehidupan orang yang hidup hanya untuk diri sendiri.
Lakukanlah perubahan demi melihat masa depan yang gemilang.

“We do not see the world as it is, but we see the world as we are” Stephen R Covey.

3 comments:

iqbalsyarie said...

Yaa...tak boleh dinafikan...perbezaan ketara.Moga sabar,tabah dan kekal aktif.hehehe

TERBARU: Bayyinat-penjelasan

Mohamad Nazrul Fazli bin Abdul Mutalib said...

insha Allah iqbal..Barakallahulana...:)

AtikAh said...

"Lakukanlah perubahan demi melihat masa depan yang gemilang.

“We do not see the world as it is, but we see the world as we are” Stephen R Covey."

I like th0se phrases