Monday, September 20, 2010

MenuJu keCeMerlanGan hiDuP...

Salam buat muslimin dan muslimat seluruh dunia. Bertaqwalah kepada Allah dan hiduplah di bawah panji-panji Islam kerana hanya itu sahajalah keselamatan hidup di dunia dan akhirat.
Amma ba’d

“Baguslah anak pak cik Mail tu. Dah la pandai, perangai pun menyenangkan. Tak ade lah nak menyusahkan orang” kata mak cik Senah.

“Itulah. Kalau perangai macam tu, ade ke perempuan yang tak pandang? Jenuh beratur” balas mak cik Siah

Agaknya beginilah perbualan orang-orang kampong, tentang remaja-remaja yang cemerlang akhlak dan pelajarannya di kampong mereka. Sebenarnya, menjadi insan cemerlang dan hebat jati diri bukan perlu disuruh tapi harus dicetuskan oleh kemahuan diri. Kenapa perlu menjadi insan cemerlang? Adakah untuk disanjung? Adakah untuk memperolehi pekerjaan dengan gaji yang hebat?

Menjadi insan cemerlang dari sudut akhlak, akademik, sahsiah dan pemikiran merupakan elemen terpenting dalam pembentukan tamadun yang hebat. Pada awal zaman Rasulullah SAW, hasil tarbiyyah Rasulullah SAW, remaja seperti Saidina Ali bin Abi Talib R.A dan Usamah bin Zaid R.A mampu memimpin tentera Islam pada usia belasan tahun. Rasulullah SAW bersabda:

sebaik-baik manusia adalah, mereka yang memberi manfaat kepada manusia yang lain” (maksud Hadis)

Inilah yang kita inginkan sebenarnya. Fitrah manusia hari ini, sangat memandang kepada orang cemerlang. Orang cemerlang sering diminta buah fikirannya dalam menyelesaikan masalah. Orang cemerlang akan lebih mempunyai banyak peluang untuk berkhidmat dan memberi manfaat kepada orang lain. Doktor adalah orang cemerlang, jurutera adalah orang cemerlang, saintis adalah orang cemerlang, para ustaz dan tok guru adalah orang yang cemerlang. Mereka membantu masyarakat untuk menjalani kehidupan atas muka bumi Allah. Kalau setakat inginkan sanjungan, jadi penglipur lara kampong pun sudah disanjung. Kalau inginkan kerja dengan gaji yang tinggi, jual one drop perfume pun boleh jadi jutawan.

Permulaan

Permulaan yang baik bermula dari peringkat kecil. Ibu bapa dan bakal ibu bapa harus mendidik anak dengan menunjuk teladan yang baik kepada anak-anak. Kepada bakal ibu bapa pula, kamu harus memupuk akhlak yang baik dalam diri kamu dahulu sebelum anak kamu mewarisinya kelak. Saidatina AIsyah pernah ditanya tentang akhlak Rasulullah SAW maka dijawabnya akhlak Rasulullah SAW adalah alquran. Apakah maksudnya? Ia bermakna akhlak rasulullah SAW sempurna tanpa sebarang cacat cela. Oleh itu didiklah anak-anakmu berpandukan alquranul karim. 

Hidupkan sunnah Rasulullah saw dalam rumahmu. Pupuklah akhlak yang baik dalam diri kita nescaya akan terpancar sifat-sifat mahmudah dari diri kita. Kesilapan besar masyarakat kita hari ini adalah menjadi terlalu academic oriented dalam mengukur kecemerlangan. Kecemerlangan sepatutnya diukur dari aspek yang menyeluruh. Ada orang sangat pandai dalam akademik namun tidak tahu menahu tentang ilmu kemahiran (soft skill). Inilah ketempangan yang berlaku dalam masyarakat kita apabila mengukur kecemerlangan dari satu sudut sahaja.
Akhir kalam, ayuhlah berlumba menjadi insan cemerlang bagi menyahut seruan Nabi Muhammad SAW agar kita boleh memberi manfaat kepada orang sekeliling kita.
Wallahua’lam.

Remind yourself several times daily "My attitudes are more important than my intelligence". It's not how many brains you've got that matters, but its how you use your brains that counts. Ability to manage your thinking is of much greater value than the ability to memorize facts & your IQ score. Never underestimate your own intelligence & never overestimate the intelligence of others."  (Ustaz Zaharuddin Bin Abdul Rahman,2010)

3 comments:

PuteriBonda said...

suka sgt2 post ni!
teruskan menulis k

:)

iqbalsyarie said...

sangat baik!!!terima kasih :)

Mohamad Nazrul Fazli bin Abdul Mutalib said...

to Hanisah n Iqbal: terima kasih kerana sudi melawat...mudah-mudahan kite semua menjadi cemerlang dunia & akhirat....:)